Haruskah Mandi setelah Ziarah Kubur

by | Feb 18, 2024 | Info

Ziarah kubur adalah kegiatan umat Islam untuk mendoakan dan mengingat kematian. Di Indonesia, ziarah kubur dilakukan menjelang Ramadan, Idul Fitri, dan Idul Adha.

Ziarah kubur adalah tradisi lama umat Islam di Indonesia. Lebih dari sekadar tradisi, ziarah kubur adalah momen untuk merenungkan kematian, mendoakan leluhur, dan mengingatkan bahwa dunia ini tempat persinggahan sementara.

Setelah ziarah kubur, beberapa umat Islam biasanya langsung mandi. Muncul pertanyaan apakah harus mandi setelah ziarah kubur?

Mandi setelah Ziarah Kubur

Islam tidak mewajibkan seseorang yang pulang dari kegiatan ziarah kubur untuk langsung mandi atau membersihkan diri. Kegiatan mandi ini sebenarnya kembali kepada pribadi masing-masing.

Mandi setelah ziarah kubur dianjurkan hanya untuk membersihkan badan saja. Tidak ada hukum Islam yang secara spesifik mengatur hal tersebut.

Ziarah kubur biasanya dilakukan di tempat pemakaman yang mungkin kotor atau terdapat tanah yang menempel di badan dan pakaian. Mandi dapat membersihkan diri dari kotoran tersebut.

Kegiatan ini juga dilakukan di kuburan yang artinya kita akan mendapatkan paparan matahari secara langsung. Mandi setelah ziarah kubur dapat membantu kita untuk menyegarkan badan.

Ziarah kubur juga membutuhkan waktu dan tenaga. Mandi setelahnya bisa membantu untuk menghilangkan rasa lelah dan penat yang menghampiri.

Adab Ziarah Kubur

Ketika melakukan ziarah kubur, sebaiknya kita memperhatikan adab-adab yang sesuai. Dirangkum dari Buku Pintar 50 Adab Islam karya Arfiani, berikut ini adalah adab ziarah kubur.

  1. Mendoakan Mayat

Tujuan utama ziarah kubur adalah mendoakan orang-orang yang telah meninggal dunia. Doa yang dipanjatkan hendaknya tulus dan ikhlas, memohon ampunan dan rahmat Allah Subhanahu wa Ta’ala bagi mereka.

Memanjatkan doa dengan penuh ketulusan dan keikhlasan merupakan kunci utama. Kita memohon kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala agar mengampuni dosa-dosa mereka, melapangkan kuburan mereka, dan menerimanya di surga-Nya.

Dengan mendoakan mereka, kita juga diingatkan akan kematian dan pentingnya mempersiapkan diri untuk kehidupan akhirat. Ziarah kubur menjadi momen refleksi diri untuk meningkatkan kualitas hidup dan memperbanyak amal shaleh.

  1. Mengucapkan Salam

Saat memasuki area pemakaman, dianjurkan untuk mengucapkan salam kepada penghuni kubur. Ucapan salam ini merupakan bentuk penghormatan dan doa kepada mereka.

  1. Membaca Surat Pendek

Membaca surat pendek seperti Al-Fatihah, Al-Ikhlas, Al-Falaq, dan An-Naas dapat dilakukan ketika berziarah kubur. Membaca surat pendek juga bisa menjadi doa bagi orang yang sudah meninggal.

  1. Tidak Menangis Secara Berlebihan

Segala hal yang berlebihan tidak dianjurkan dalam agama Islam. Ketika melayat, kita juga sebaiknya tidak terlalu berlarut dalam tangisan yang berlebihan.

  1. Tidak Duduk atau Menginjak Kuburan

Duduk atau menginjak kuburan merupakan perbuatan yang tidak terpuji dan tidak menghormati orang yang sudah meninggal. Sebaiknya, berdirilah di tempat yang disediakan atau di luar area kuburan.

  1. Menyiramkan Air di atas Pusara

Menyiramkan air di atas kuburan merupakan hal yang juga dilakukan oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Diriwayatkan dalam hadits dari Ja’far dan ayahnya berkata bahwa, “Sesungguhnya Nabi Muhammad menyiram air di atas kuburan Ibrahim anaknya dan, ia juga meletakkan kerikil di atasnya.” (HR Baihaqi)

Wallahu a’lam.

Astra Website Security
×