Sudah Bayar Dam, Apakah Masih Sunnah Berkurban?

by | Jul 20, 2023 | Info

Dam dan kurban memiliki banyak persamaan. Sama-sama bentuk ibadah, sama-sama bisa dilaksanakan di bulan Dzulhijjah, sama-sama bisa berupa hewan kambing sebagai objeknya dan penyembelihannya pun sama-sama boleh diwakilkan. Perbedaan antara keduanya ada pada aspek pelaksanaanya. Dam harus ditunaikan khusus bagi orang yang melakukan haji tamattu’ atau qiran dan harus disembelih di Tanah Haram. Sementara kurban umum boleh dilakukan oleh siapa saja dan di mana saja, baik di Tanah Haram ataupun di luar Tanah Haram, baik sedang melaksanakan haji maupun sedang tidak berhaji.

Perintah membayar dam adalah kewajiban yang harus ditunaikan bagi jamaah haji yang melakukan haji tamattu’, haji qiran dan atau karena melakukan beberapa pelanggaran wajib haji. Dalam pemenuhan bayar dam ada empat kategori yaitu; tartib dan taqdir, tartib dan ta’dil, takhyir dan taqdir, serta takhyir dan ta’dil.

Haji tamattu’ adalah proses ibadah haji yang dilakukan dengan cara mendahulukan ibadah umrah dari haji.  Jamaah haji Indonesia melakukannya dengan ihram dari miqat lalu langsung melaksanakan umrah begitu tiba di Makkah. Setelah umrah, mereka menunggu sampai tiba waktu haji tanggal 8–9 Dzulhijjah. Pelaksanaan haji tamattu’ seperti di atas, dalam ketentuan syariahnya berkewajiban membayar dam.

 

فَاِذَآ اَمِنْتُمْۗ فَمَنْ تَمَتَّعَ بِالْعُمْرَةِ اِلَى الْحَجِّ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْيِۚ فَمَنْ لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلٰثَةِ اَيَّامٍ فِى الْحَجِّ وَسَبْعَةٍ اِذَا رَجَعْتُمْۗ

Artinya: “Apabila kamu dalam keadaan aman, siapa yang mengerjakan umrah sebelum haji (tamatu’), dia (wajib menyembelih) hadyu yang mudah didapat. Akan tetapi, jika tidak mendapatkannya, dia (wajib) berpuasa tiga hari dalam (masa) haji dan tujuh (hari) setelah kamu kembali. (QS Al-Baqarah: 196)

 

Perintah Berkurban

Menunaikan haji, berkurban, dan membayar dam termasuk nusuk (ibadah) dalam upaya mendekatkan diri kepada Allah. Selama hidupnya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak pernah meninggalkan ibadah kurban. Maka, hukum berkurban adalah sunah muakkadah.

 

فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ

“Maka shalatlah kepada Tuhanmu dan sembelihlah hewan kurban”(QS al-Kautsar: 2).   Bagi orang yang mampu, ibadah kurban sangat dianjurkan.

 

مَنْ وَجَدَ سَعَةً فَلَمْ يُضَحِّ فَلَا يَقْرَبَنَّ مُصَلَّانَا

“Barang siapa mendapatkan kelapangan tetapi tidak berkurban, maka janganlah dia mendekati tempat shalat kami”(HR Imam Ahmad dan Ibnu Majah).

 

وإنما تسن لمسلم قادر حر كله أو بعضه. والمراد بالقادر من ملك زائدا عما يحتاجه يوم العيد وليلته وأيام التشريق ما يحصل به الأضحية

“Dan kurban disunnahkan hanya bagi orang Islam yang mampu, merdeka seluruh dirinya ataupun hanya sebagian saja. Dan yang dimaksud dengan orang yang mampu adalah orang yang memiliki harta yang cukup untuk berkurban yang melebihi dari kebutuhannya ketika hari raya, malamnya dan beberapa hari tasyriq” (Hasyiyah al Bujairami ‘Ala Syarh Manhaj at-Thullab, juz 4, h. 396).

 

Karena berkurban bagian dari bentuk puncak penghambaan maka orang saat sedang melakukan haji pun tetap dianjurkan untuk berkurban.   Anjuran berkurban bagi orang saat sedang melaksanakan ibadah haji tergambar dalam satu riwayat hadits:

 

أَنَّ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – دَخَلَ عَلَيْهَا وَحَاضَتْ بِسَرِفَ ، قَبْلَ أَنْ تَدْخُلَ مَكَّةَ وَهْىَ تَبْكِى فَقَالَ : مَا لَكِ أَنَفِسْتِ . قَالَتْ نَعَمْ. قَالَ : إِنَّ هَذَا أَمْرٌ كَتَبَهُ اللَّهُ عَلَى بَنَاتِ آدَمَ ، فَاقْضِى مَا يَقْضِى الْحَاجُّ غَيْرَ أَنْ لاَ تَطُوفِى بِالْبَيْتِ . فَلَمَّا كُنَّا بِمِنًى أُتِيتُ بِلَحْمِ بَقَرٍ ، فَقُلْتُ مَا هَذَا. قَالُوا ضَحَّى رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – عَنْ أَزْوَاجِهِ بِالْبَقَرِ

“Nabi Muhammad shallallahu `alaihi wa sallam pernah menemui Sayyidah Aisyah radhiyallahu ‘anha di Sarif sebelum masuk Makkah dan ketika itu ia sedang menangis. Lantas Nabi Muhammad bertanya: Kenapa? Apakah engkau sedang haid? Ia pun menjawab: Iya. Nabi pun bersabda: Ini adalah ketetapan Allah bagi para wanita. Kerjakanlah manasik sebagaimana yang dilakukan oleh orang yang berhaji tetapi jangan tawaf di Ka’bah. Ketika kami di Mina, daging sapi diantarkan kepadaku. Saya pun bertanya: Apa ini? Mereka (para sahabat) menjawab: Rasulullah shallallahu `alaihi wa sallam melakukan kurban atas nama istri-istrinya dengan sapi” (HR al-Bukhari).

 

Bayar Dam Harus di Tanah Haram, Berkurban Boleh di Indonesia

Pelaksanaan membayar dam harus dilakukan di Tanah Haram. Menurut pendapat yang adh-har (terkuat) tidak sah hukum penyembelihan hewan dam yang dilaksanakan di luar Tanah Haram. Ada pendapat lain yang memperbolehkan menyembelih hewan dam dilakukan di luar Tanah Haram, tetapi daging damnya pun tetap harus didistribusikan kepada penduduk Tanah Haram.

 

(وَيَخْتَصُّ ذَبْحُهُ) بِأَيِّ مَكَان (بِالْحَرَمِ فِي الْأَظْهَرِ) لِقَوْلِهِ تَعَالَى {هَدْيًا بَالِغَ الْكَعْبَةِ } وَلِخَبَرِ { نَحَرْتُ هَهُنَا} وَأَشَارَ إلَى مَوْضِعِ النَّحْرِ مِنْ مِنًى {وَكُلُّ فِجَاجِ مَكَّةَ مَنْحَرٌ} ؛ وَلِأَنَّ الذَّبْحَ حَقٌّ يَتَعَلَّقُ بِالْهَدْيِ فَيَخْتَصُّ بِالْحَرَمِ كَالتَّصَدُّقِ .وَالثَّانِي يَجُوزُ أَنْ يَذْبَحَ خَارِجَ الْحَرَمِ بِشَرْطِ أَنْ يُنْقَلَ وَيُفَرَّقَ لَحْمُهُ فِيهِ قَبْلَ تَغَيُّرِهِ ؛ لِأَنَّ الْمَقْصُودَ هُوَ اللَّحْمُ فَإِذَا وَقَعَتْ تَفْرِقَتُهُ عَلَى مَسَاكِينِ الْحَرَمِ حَصَلَ الْغَرَضُ.

 

“Menurut pendapat yang paling kuat, penyembelihan hadyu khusus di Tanah Haram berdasarkan firman Allah: sebagai hadyu yang dibawa ke Ka’bah (Tanah Haram) (QS Al-Maidah: 95) dan riwayat yang menyatakan: Aku (Nabi shallallahu `alaihi wa sallam) menyembelih hadyu di sini—beliau menunjuk tempat menyembelih di Mina—dan setiap tanah di Makkah adalah tempat penyembelihan’. Karena penyembelihan adalah hak yang berkaitan dengan hadyu maka penyembelihan tersebut khusus dilakukan di Tanah Haram sebagai sedekah. Sedang pendapat kedua menyatakan boleh menyembelih hadyu di luar tanah haram dengan syarat daging ditransfer dan dibagikan di Tanah Haram sebelum mengalami perubahan. Sebab, tujuan utamanya adalah daging sehingga apabila telah dibagikan kepada orang-orang miskin di Tanah Haram, maka tujuan tersebut sudah tercapai,” (Nihayatu al-Muhtaj ila Syarhil Minhaj, juz III, h. 359).

 

Ibadah kurban boleh dilakukan di mana saja dan dalam waktu kapan saja, dimulai dari tanggal 10 Dzulhijjah hingga tiga hari Tasyrik, yaitu tanggal 11, 12, dan 13 Dzulhijjah.

Berkurban boleh dilakukan bagi orang yang sedang tidak menunaikan ibadah haji ataupun pada saat ia sedang berhaji.

 

والأُضْحِيَّة سنة على كل من وجد السبيل من المسلمين من أهل المدائن والقرى ، وأهل السفر والحضر والحاج بمنى وغيرهم، من كان معه هدى ومن لم يكن معه هدي

“Ibadah kurban itu hukumnya sunnah bagi semua muslim yang mampu melakukan, baik yang tinggal di kota maupun desa, baik sedang bepergian atau diam (mukim) di rumah, baik orang yang sedang haji di Mina atau lainnya, baik ia memiliki  kewajiban menyembelih/membayar dam (menyembelih kambing untuk haji) maupun tidak” (Al-Majmu’ Syarh al-Muhafzab 8/383).

Pelaksanaan penyembelihan hewan kurban lebih utama disembelih sendiri. Ulama memperbolehkan mewakilkan  penyembelihan kurban melalui orang lain atau panitia kurban. Niat kurban saat mewakilkan kepada orang lain bisa dimulai sejak memberikan hewan  kurban atau saat mentransfer biaya pengadaan hewan kurban kepada orang lain.

 

وإذا وكل به كفت نية الموكل، ولا حاجة لنية الوكيل، بل لو لم يعلم أنه مضح لم يضر

“Apabila seseorang mewakilkan penyembelihan kurban maka cukup niatnya orang yang mewakilkan saja. Tidak dibutuhkan niat orang yang menerima perwakilan (penyembelih), bahkan meskipun apabila penyembelih tidak mengetahui bahwa yang disembelih merupakan hewan kurban sekalipun, tidak menjadi masalah,” (I’anatuht Thalibin, juz 2, halaman 379-380).

Wallahu a’lamu ‘ala haqiqatil hal.

Astra Website Security
×